Pelantikan Joe Biden | Presiden Baru Amerika Serikat (AS)

Dropbuy.net-Presiden terpilih AS Joe Biden telah menolak keputusan baru yang dikeluarkan oleh Gedung Putih. Yaitu tentang aturan perjalanan yang diberlakukan pada pelancong yang datang ke Amerika Serikat. Karena wabah virus Corona, pada hari terakhir masa jabatan Donald Trump.

Seorang juru bicara Biden mengatakan sekarang bukan waktu yang tepat untuk melonggarkan pembatasan perjalanan. Meskipun Joe Biden akan menjabat pada hari Rabu, banyak sorotan telah ditempatkan pada keputusan Trump baru-baru ini, termasuk pengampunan presiden.

Washington, DC, menyaksikan kehadiran keamanan yang intens dalam persiapan pelantikan Biden, dan pihak berwenang mengerahkan ribuan cadangan Garda Nasional setelah kerumunan pendukung Trump menyerbu gedung Kongres pada 6 Januari, menewaskan lima orang.

FBI sebelumnya telah memperingatkan bahwa militan sayap kanan mungkin mengorganisir protes di seluruh negeri. Joe Biden dan istrinya, Jill, diperkirakan akan melakukan perjalanan ke Washington dari rumah mereka di Wilmington, Delaware, pada hari Selasa.

Keputusan Donald Trump

Amerika Serikat memberlakukan pembatasan pada pelancong yang datang ke wilayahnya dari negara-negara Eropa Maret lalu, dan memberlakukan larangan masuk bagi pelancong dari Brasil pada Mei.

Tetapi Gedung Putih mengeluarkan keputusan pada hari Senin untuk mengakhiri larangan masuk ke negara itu pada 26 Januari. Januari, enam hari setelah Biden menjabat.

“Berdasarkan saran dari tim medis kami, pemerintah tidak bermaksud untuk mencabut pembatasan ini pada 26 Januari.

Sebaliknya, kami bermaksud untuk benar-benar memperkuat langkah-langkah kesehatan masyarakat terkait perjalanan untuk mengurangi risiko tersebut,”. Kata juru bicara Biden Gene Saki di Twitter.

Dia menambahkan bahwa sehubungan dengan “munculnya virus mutasi yang lebih menular di berbagai belahan dunia, ini bukan waktu yang tepat untuk mencabut pembatasan yang diberlakukan pada perjalanan internasional.”

Yang bisa dilakukan Trump dihari terakhirnya

Trump, yang dilarang men-tweet setelah kerusuhan dan penyerbuan gedung Kongres, sangat tenang, dan tidak ada rincian tentang apa yang mungkin dia lakukan pada hari Selasa.

Sebuah pernyataan dari kantor pers Gedung Putih hanya mengatakan: “Presiden Trump akan beroperasi dari pagi hingga larut malam. Dia akan melakukan banyak panggilan telepon dan mengadakan banyak pertemuan.”

Joe Biden tidak diundang ke pertemuan tradisional pra-pelantikan Gedung Putih. Trump masih memperebutkan hasil pemilihan yang dia lari ke Biden, meskipun dia berjanji untuk mentransfer kekuasaan.

Fokus utama juga pada pengampunan presiden yang mungkin diambil Trump pada hari terakhir, karena outlet media AS mengutip daftar sekitar 100 orang.

The New York Times mengatakan bahwa beberapa dari mereka mungkin mendukung aktivis peradilan. Nama-nama yang lebih kontroversial termasuk Edward Snowden, Julian Assange dan Stephen Bannon, mantan penasihat Trump.


Teman Joe Exotic, bintang film dokumenter “Tiger King,” yang menjalani hukuman penjara 22 tahun karena keterlibatannya dalam konspirasi pembunuhan dan pelecehan hewan, berharap dia bisa diampuni.

Pertanyaannya adalah, dapatkah Donald Trump memaafkan dirinya sendiri? Tidak jelas apakah dia bermaksud mengambil langkah seperti itu atau bahkan apakah itu layak secara hukum.

Meskipun Trump mengeluarkan beberapa pengampunan kontroversial selama masa kepresidenannya, terutama yang terkait dengan mantan sekutu politiknya, pengampunan tersebut umumnya lebih rendah dibandingkan dengan pengampunan yang dikeluarkan oleh beberapa mantan presiden.

Presiden lain telah memicu kontroversi, seperti Bill Clinton, yang menimbulkan keributan ketika dia mengampuni puluhan orang pada hari terakhirnya menjabat.

Gallery for Pelantikan Joe Biden | Presiden Baru Amerika Serikat (AS)

You May Also Like

About the Author: admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *