Meningkatnya Harga Emas – Ikhtisar

dropby.netMeningkatnya Harga Emas – Ikhtisar: Sangat penting untuk memahami gambaran besar mengapa emas naik dan faktor-faktor yang memicu peningkatan.

Pada tahun 1971 Presiden Richard Nixon mengakhiri konversi Dolar kita ke emas, membawa untuk mengakhiri peran utama dari emas dalam sistem mata uang dunia. Tiga tahun kemudian Kongres melegalkan kepemilikan emas oleh warga negara AS. Dibebaskan dari harga mandat pemerintah sebesar $35 per ons, koin emas dan mengambang.

Pada tahun 1979 dan 1980, investor kurang percaya pada kemampuan pemerintah untuk membatasi perluasan suplai uang dihasilkan karena panik membeli logam berharga sebagai pagar tanaman terhadap inflasi.

Harga emas melambung, dan pada Januari 1980 harga emas mencapai rekor $ 850 per ons. Selama periode empat tahun 1976 sampai 1980, harga emas telah meningkat lebih dari 750%.

Meningkatnya Harga Emas – Ikhtisar

Pada awal 1980-an Federal Reserve Amerika menaikkan tingkat bunga untuk membatasi pertumbuhan pasokan uang. Kebijakan ini mencapai tujuan dan pada tahun 1982 tingkat bunga menurun dan ketakutan inflasi telah mereda.

Modal investasi merespon dengan memindahkan aset keuangan dari komoditas termasuk emas, dan pasar melonjak. Setelah sejarah tinggi Januari 1980, harga emas bertanda dalam kisaran $300-$400 sampai pada rendah sebesar $256 pada Februari 2001.

Kemudian pasar banteng emas kembali, dan pada November 2009 harga telah naik menjadi $ 1.140 – naik 445%. Untuk beberapa investor, ini menunjukkan bahwa sejarah terulang sendiri dan emas menuju lebih dari $2.000 per ons. Untuk kembali ke tahun 1980 tinggi, ketika disesuaikan dengan inflasi, harga harus lebih dari $2.000 sekarang.

Hari ini pasar emas

Harga dari emas ditetapkan oleh pengaturan emas, yang juga dikenal sebagai memperbaiki emas atau pengaturan emas London. Dua kali sehari lewat telepon, jam 10: 30 GMT dan 15: 00 GMT, lima anggota dari London Gold Pool bertemu untuk menyelesaikan kontrak antara anggota London bullion market. Pemukiman ini dimiliki oleh pengaturan emas secara luas diakui sebagai benchmark digunakan untuk harga emas dan produk emas di seluruh dunia.

Mari kita memeriksa beberapa faktor yang mempengaruhi harga emas.

Baca Juga:

Gold Supply

Ada agensi yang melacak semua emas di dunia. Gold Fields Mineral Services Ltd (GFMS) adalah independen, London based consultancy and research company, dipersembahkan untuk mempelajari pasar emas internasional dan perak. GFMS mempublikasikan survei emas tahunan, yang fitur lengkap analisis dan statistik persediaan emas dan permintaan selama lebih dari enam puluh negara.

GFMS memperkirakan bahwa saham emas di atas tanah mewakili total volume sekitar 160.000 ton, yang lebih dari 60% telah ditambang sejak 1950. GFMS memperkirakan bahwa semua emas yang pernah ditambang akan membentuk kubus berukuran 20 meter (19 meter) di setiap sisi.

Produksi emas baru tidak secara umum mengimbangi dengan inflasi. Stok emas abovegang meningkat pada tingkat yang cukup konstan dari sekitar 1.7% per tahun. Selama 50 tahun terakhir peningkatan tahunan terbesar adalah 2,1% dan peningkatan terkecil adalah 1.4%. Hal ini lebih kecil dari tingkat inflasi jangka panjang, yaitu 4%.

Pemegang emas terbesar tunggal di dunia adalah pemerintah Amerika Serikat, dengan 8.1333. 5 ton. Pada bulan November 2009, pasokan emas ini bernilai sekitar $ 330 miliar. Pemegang emas lainnya termasuk Jerman, Dana Moneter Internasional (IMF), Italia, Perancis, saham emas SPDR, Cina, Swiss, Jepang, dan Belanda.

Dollar AS

Harga emas secara luas dipahami untuk membalikkan Dolar. Ketika dolar jatuh harga emas cenderung meningkat. Tapi ada banyak kasus ketika harga emas tidak bersaing dengan perubahan nilai dolar, atau bahkan berlari counter untuk itu.

Sebagai contoh, ketika emas naik pada tahun 1980, itu mencerminkan ketakutan umum pada inflasi setelah shock minyak tahun 1979 dan kebijakan moneter AS yang kurang kredibilitas. Kasus emas sebagai hedge terhadap inflasi itu persuasif. Tapi hari ini, harga minyak naik signifikan dalam mata uang selain Dolar. Bahkan diukur dalam Euro,itu telah kembali ke puncak save-haven. Kelemahan dolar AS saja tidak bisa menjelaskan kenaikan harga.

Pada awal November, dengan tujuan untuk mendukung pemulihan Amerika Serikat dari resesi, Federal Reserve AS memutuskan untuk mempertahankan langkah-langkah stimulus besar-besaran dan menurunkan tingkat bunga kami untuk “jangka waktu yang lama.”Dengan Federal Reserve menjaga harga rendah, kerugian anggaran AS terus meningkat, dan bank sentral di seluruh dunia jauh dari Dolar, emas mungkin terus menjadi pilihan yang sangat menarik. Setelah semua, biaya pinjaman uang untuk berinvestasi emas adalah apa-apa.

Di pasar global ada kurangnya kepercayaan terus-menerus dalam mata uang kertas. Melemah dolar AS telah memiliki efek yang luas yang mengurangi kepercayaan terhadap mata uang lain. Dan dengan bank sentral dan polisi pemerintah masih terjerat dalam fiskal mereka yang belum pernah terjadi sebelumnya dan intervensi moneter, ini bisa berlanjut untuk lebih lama.

Kekuatan saat ini emas mungkin refleksi Tidak respon spesifik untuk nilai dolar AS, melainkan ekspresi yang sama mendasari malaise dengan efek yang tersisa krisis keuangan global.

Permintaan dan penawaran

Dalam beberapa tahun terakhir penurunan di pasokan tambang telah didukung oleh beberapa faktor termasuk berkelanjutan bank sentral emas penjualan. Pada tahun 1990-an, bankir pusat bertindak sebagai kelompok untuk mengurangi kepemilikan emas mereka, yakin bahwa mata uang fiat adalah toko yang lebih baik nilai.

Bank sentral reserve penjualan, yang selama dekade terakhir telah memainkan peran utama dalam menjaga harga emas tetap di cek, telah diperlambat baru-baru ini. Sekarang daya tarik emas muncul kembali dan Bankir melihat diatur untuk pembeli bersih, yang akan membantu mengencangkan pasar.

Selain itu, penjualan sebelumnya offset mining menurun. Di kuartal pertama, penjualan saham naik turun emas sepanjang waktu.

Tuntutan industri untuk emas dipengaruhi oleh kebutuhan fabrikasi, yang telah turun drastis sejak 1997. Ekonomi global menurun, ditambah dengan harga yang lebih tinggi, lebih lanjut mengurangi permintaan untuk perhiasan, dan permintaan-permintaan perubahan pasokan menambahkan sedikit dalam hal menjelaskan kenaikan bullion.

Obligasi Pemerintah

Hasil Keuangan AS sepuluh tahun telah rebound dari akhir-of-2008 lows antara 2% dan 3%, tapi ini tidak selalu merupakan kekhawatiran luas inflasi. Ada sedikit bukti bahwa membeli emas adalah hasil dari keprihatinan inflasi.

Spekulasi dan ETFs

Lonjakan pada harga minyak mentah pada as $ 147 per barel menunjukkan bahwa gelembung spekulatif yang serupa terbentuk dalam emas. Namun, satu perbedaan yang jelas antara dulu dan sekarang adalah bahwa ketika minyak memuncak, pasar maju mengantisipasi penurunan harga. Pasar emas mengantisipasi kenaikan, dan diperkirakan bernilai US$1.250 per ons untuk Juni 2014. Sementara ETFs dikutip sebagai pelaku untuk naik minyak dan juga memainkan peran di pasar emas, dampak mereka mungkin terbatas di pasar emas.

Pada awal tahun 2009 diduga berasal dari para pembeli yang aktif, namun aktivitas mereka telah diratakan sejak. Ada peningkatan tajam dalam posisi yang sangat maju dalam emas di Komisi Perdagangan Komoditas (CFTC) dan akun internet telah mencapai rekor.

Meskipun semua perhatian yang dibayarkan untuk penjualan emas oleh bank sentral dan fakta bahwa kepemilikan emas dunia telah mengalami penurunan besar, kepemilikan dalam ekonomi industri sedang meningkat sebagai saham total cadangan asing. Dan tren ini diperpanjang pada kuartal pertama.

Cina dan pasar asing

Cina muncul sebagai kekuatan ekonomi internasional dan laporan kepemilikan emas tidak selalu dapat diandalkan. Ini sangat penting sekarang bahwa pemerintah Cina dapat melakukan pembelian mereka di pasar domestik. Bank Rakyat Cina (BOC) memegang sekitar 1,054 metrik ton emas, yang sekitar dua persen dari dana cadangan $2.3 triliun dalam batas mata uang asing.

Penjual perhiasan dan perhiasan semakin enggan untuk membeli pada tingkat yang lebih tinggi. Dalam beberapa tahun terakhir India telah Dunia impor terbesar emas, dan pada bulan Februari 2008 impor berdiri di 23 ton. Angka tersebut jatuh hingga 1.8 ton pada Januari 2009 dan pada bulan Februari tidak ada emas yang diimpor.

Namun pada bulan Oktober 2009 di bagian belakang meningkatnya permintaan emas India mendorong impor lebih dari 45% pada 48 ton. India telah mengimpor 33 ton pada periode yang sesuai selama tahun sebelumnya.

Pada bulan September 2009 Dana Moneter Internasional (IMF) mengumumkan bahwa IMF akan menjual 403,3 ton emas untuk memperkuat keuangannya dan meningkatkan kemampuan untuk membuat pinjaman kepada negara-negara berkembang.

Pada bulan November IMF mengungkapkan bahwa dari Oct. 19 ke Oct. 30 itu dijual 200 metrik ton emas ke Bank Cadangan India (RBI). RBI membayar $ 6.7 miliar untuk setara sekitar 8% dari produksi tambang tahunan dunia. Sebagai persentase dari cadangan asing, kepemilikan emas India sekarang lebih tinggi dari China.

Banyak analis percaya pembelian India akan memacu negara lain dan investor untuk memperluas pembelian emas mereka. Memang, dengan 203,3 ton metrik masih dijual di IMF, Cina dapat menjadi pembeli besar berikutnya.

Untuk lebih pada harga yang naik komoditas dan bagaimana keuntungan melalui saham emas berlangganan ke pasar saham bebas Pasar Saham Pasar Saham Newslet.

Surat kabar investasi ini gratis dan mengandung banyak tips saham dan ide perdagangan Untukmu, termasuk pandangan mingguan dari pasar saham.

Akhir kata

Demikian yang bisa kami sampaikan terkait informasi emas, semoga dapat bermanfaat untuk anda semua. Sekian dan terima kasih.

You May Also Like

About the Author: admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *